• Search
  • Menu
Jelang Idul Adha, Pengrajin Tusuk Sate Kebanjiran OrderanPengrajin Tusuk Sate
Home » Berita Ekonomi Bisnis

Jelang Idul Adha, Pengrajin Tusuk Sate Kebanjiran Orderan

Utari Dwi Rahma S | Selasa, 29-08-2017 | 09:23 WIB

Covesia.com - Menjelang Hari Raya Kurban 1438 Hijriah/2017, pengrajin tusuk sate di Kampung Bitung Lebak, Kecamatan Tenjolaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, kebanjiran pesanan.

Martini (30) salah satu pengrajin tusuk sate yang ditemui, Selasa (29/8/2017), mengaku mendapatkan pesanan tiga kali lipat dari hari biasanya untuk keperluan Lebaran Idul Adha.

"Kebanyakan yang pesan dari Bogor, bahkan luar Bogor, seperti Jakarta, Bekasi dan Tanggerang," kata Martini.

Menurutnya, pesanan selalu meningkat, jika hari biasa mereka memproduksi enam ribu tusuk sate dalam sehari, kini melonjak menjadi belasan ribu tusuk sate. Tingginya jumlah pesanan ini, membuat Tini sapaan akrabnya harus menambah jumlah pekerja yang biasanya dua orang menjadi empat orang.

"Biasanya cukup dua orang saja, sekarang karena banyak pesanan jadi nambah empat orang yang mengerjakannya," kata Tini.

Kampung Bitung Lebak di Desa Gunung Malang dikenal sebagai kampung penghasil tusuk sate. Kebanyakan warga disana, terutama ibu rumah tangganya bekerja sebagai pengrajin tusuk sate.

Selain Tini, ada juga Tuti seorang ibu rumah tangga yang juga disibukkan mengerjakan pesanan tusuk sate. Tusuk sate terbuat dari bambu, cara pembuatannya cukup sederhana hanya dibelah dan dipotong kecil-kecil serta dibentuk atau diraut dengan meruncingkan ujungnya.

Untuk memproduksi ribuan tusuk sate, mereka membutuhkan satu batang bambu jenis bambu andong atau bambu tali. Harga sebatang bambu dibeli oleh mereka sebesar Rp20 ribu.

"Untuk seribu tusuk sate kami menjualnya ke pengepul seharga Rp9.000," kata Tuti.

Dari penjualan tusuk sate tersebut lanjut Tuti, ia dapat mengantongi keuntungan sebesar Rp70 ribu. Satu batang bambu dapat menghasilkan hampir satu juta tusuk sate.

"Alhamdulillah untuk tambahan rumah tangga, bantu suami di rumah," kata Tuti.

Warga Kampung Bitung Lebak sudah menggeluti profesi sebagai pembuat tusuk sate. Hal ini berlangsung secara turun temurun, sejak puluhan tahun lalu. Ada ratusan pengrajin tusuk sate yang tinggal di kampung tersebut. Rata-rata mereka adalah ibu rumah tangga yang mengisi waktu di rumah bekerja membuat tusuk sate dari bambu.

(ant/utr)


Musim Haji

Ikuti perkembangan topik berita Musim Haji:
Baca juga
Berita Ekonomi Bisnis lainnya
SUMBAR TERKINI
GALERI FOTO
VIDEO
TOPIK UTAMA
News | Olahraga | Ekonomi Bisnis | Otomotif | Tekno | Gaya Hidup | Hiburan | Kesehatan | Kuliner | Travel | Ragam | Wawancara | Corporate Social Responsibility | Internasional | Nusantara | Ramadhan 1438 H | Kolom | Opini | Foto

FOLLOW COVESIA.COM

facebook icon twitter icon YouTube icon g+ icon rss icon